Asia

Indahnya Adzan Magrib dari Candi Borobudur

Karena terlambat sampe di Candi Borobudur (jam 16.50 dan katanya pintu masuk ditutup jam 17.00) dan keukeuh harus kesana dan besok udah harus balik lagi ke jakarta, hasilnya kita ambil tiket lewat pintu masuk hotel Manohara (nama artis bukan ini teh ya?) yang harganya bikin saya istigfar ga kurang dari tiga kali biar gak frustasi.

Harga tiket masuk lewat si Hotel Manohara ini kalau ga salah Rp 350.000 per kepala dan kata mbaknya ga ada urusan mau bule mau orang karawang tetep bayarnya sama. Mbaknya ramah tapi tukang palak, sedih!

Tapi ternyata pengalaman ini jadi perjalanan bulan madu paling manis buat kita, karena banyak alesan. Yang pertama saya kebiasaan kalau masuk Candi Borobudur pas matahari lagi sedep-sedepnya, berebut tempat foto sama puluhan orang yang juga mau selfi, suka ngeri dimaling dan kadang masih ada tukang jualan liar. Pas jam segini, kita jadi berasa kaya Jolie sama Pitt yang ngebooking Menara Eiffel secara eksklusif buat jadi tempat pacaran. Bedanya cuma di kantong doang.

Udara di Candi udah mulai adem, kita bisa nonton matahari tenggelam yang mengehilang di balik gunung, sama nonton wilayah sekitar dari atas candi yang ga lain banyak dipenuhin menara-menara dan kubah masjid seolah berlomba mencapai langit. Gak lama setelah takjub sama pemandangan matahari tenggelem (kaya batu ya tenggelem.. tenggelam neng) adzan magrib mulai berkumandang.

Saya awalnya ga terlalu ngeh sampe suami saya bilang .. “kamu rasain gak indahnya suara adzan yang saling bersautan dari semua masjid sekitar?” Kita berdua pun sepakat sama-sama diam buat nikmatin keindahan dan kenyamanan yang gak akan pernah kita dapat di negeri Barat. Antara kamu, aku dan Tuhan, kurang romantis apa coba??

Menikmati Adzan Magrib dari Candi Borobudur, bukan bulan madu biasa buat kami berdua mah 🙂 oiya karena terlalu asik nikmatin momen ini kita ga sempet foto-foto, ya atuhlah kalau referensi foto candi borobudur mah seribu blog juga pasti ada yah, ini mah momen indah jadi yang bisa motret ya pikiran sama hati aja. Yang ada terbatas juga blurrrr pemirsaa.

Kalau disuruh muter waktu, saya bakal tetep pilih balik lagi ambil jalur hotel manohara.. cuma mungkin kalau bisa mah saya bakal cari tiket yang rada lebih murah lah lewat agen kek gitu… ya atuh da saya mah emang pelit, mohon maap