M. Tiyasaa



Sejak nikah, hamil dan punya anak, saya mutusin masuk keanggotan ibu-ibu rumpi hobi nyuci dan bersi-bersi. Alhamdulillah sejak itu juga saya akhirnya berhasil nyelesein mimpi saya buat nulis novel.

Masih belum siap mental buat balik lagi ke dunia kerja tapi udah bosen sendiri, akhirnya suami saya kasih ide gimana kalau saya seriusin dunia nulis aja, lebarin sayap coba-coba adu nasib ke dunia blog. Walau udah cape antara kerja dan main sama anak, dia masih nyempetin buat bantu saya bikin blog. Mulai dari cari hosting, desain blog sampe mikirin nama pena, suami saya sekali juga gak pernah ngeluh. Ikhlas pisan dia kasih sisa waktu dan tenaga buat bantu istrinya yang sering galau gara-gara selalu kejebak masalah teknis.

Lahir dan dibesarkan di kota Karawang, yang katanya norak, base camp-nya dangdut pantura, gersangnya luar biasa, tempatnya pendatang buat cari istri buat dikawin kontrak, salah satu kota yang paling banyak nyumbang devisa negara karena jumlah TKI nya. Tapi saya tetep bangga jadi anak Karawang, karna ya mau gamau juga harus terima atuh da gimana lagi, darah karawang saya kuat.

Saya gak pernah kepikir sebelumnya buat keliling dunia sebenernya, naik pesawat aja mimpinya jarang-jarang karena tahunya mustahil banget. Ngerasain ke bandara waktu kecil aja sekali doank pas jemput nenek pulang umroh. Tapi entah gimana ide ini tiba-tiba aja muncul, dari gak mungkin jadi bikin keliling dunia, naik pesawat dan punya paspor bukan lagi mimpi di siang bolong buat anak kampung kaya saya. Dan Alhmadulillah sekarang sudah hatam menginjakkan kaki di enam benua (baca bagian Melancong ya, siapa tahu bisa kasih ide liburan yang anti-mainstream).

Berkat melancong juga, saya mulai sedikit-sedikit belajar bahasa asing. Kalo boleh sombong mah bisa lah saya kurang lebih tujuh bahasa;

Sunda karawang … iya memang ada istilah sunda karawang, sok geura di cek ricek,

Betawi … ibu saya betawi asli, kalo ngomong semua vokal di ganti sama -e-.. merah jadi mereh, gakpapa jadi gakpape, ujung-ujungnya jadi juntrungannye -_- ,

Bahasa Indonesia … emang gak jarang keselip kata sok, mah, & atuh. Bahasa Indonesia versi saya rada beda sama KBBI,

Perancis … aksen menyedihkan emang tapi nulis tesis doank mah lewat,

Inggris … mantan pacar saya, George Clooney, tau meureun? Dia yang ngajarin saya (atuh teu kudu jeles),

Jerman … cuma tahan percakapan kurang dari 30 detik tapi mending sekarang saya udah bisa marah-marahin guru anak saya anu sok julid dan sok ngatur, kalah atuh mertua saya ge,

Polandia … bisa bilang Ces /baca: hai/ sambil senyum lebar terus pura-pura paham dan ngangguk-ngangguk bilang Noo, Noo, Noo /yang artinya: yaa yaa yaa/.

Sekarang saya lagi belajar bahasa anak /baca: si aa/ yang baru belajar ngomong. Ada-ada aja pokonya mah yang bikin ngabarakatak teh.. ya buah nanas dipegang dikira panas, sisir dibilang sikat gigi (kalah atuh aa sikat gigi badak oge), bangun tidur kata pertamanya nyashii, dan bisa nangis kejer demi dikasi makan nasi minimal 6x per hari.. malah dikasih coklat tetep jengker, ‘nyashii ajaa’ ceunah kata si aa teh..

Sok atuh mangga kalau suka blog saya dibaca terus kasih tau adik kaka temen pacar sodara,, kalau gak suka atuhlah masa weh ga suka, dipikir-pikir lagi aja atuh lah yaa!!!

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini