Tentang Saya

Nama pena saya Neneng M. Tiyasaa. Blogger anak bawang dan penulis dari kota Karawang.

Kenapa saya pakein neneng, karena nasib saya mengenaskan, sering dipanggil Bapak, Mas atau Akang. Atuhlah

Sejak nikah, hamil dan punya anak, saya mutusin masuk keanggotan ibu-ibu rumpi hobi nyuci dan bersi-bersi.

Alhamdulillah sejak itu juga saya akhirnya berhasil nyelesein mimpi saya buat nulis novel. (Klik disini untuk pemesanan)

novel persahabatan terbaik indonesia
Cover novel persahabatan “Soé Isabel”

Masih belum siap mental buat balik lagi ke dunia kerja tapi udah bosen sendiri, suami (sebut saja si kasep) kasih ide gimana kalau saya seriusin dunia nulis aja.

Walau udah cape, si kasep masih nyempetin bantu saya bikin blog atau desain cover Novel saya. Mulai dari nol, si kasep gak pernah ngeluh sekalipun.

Ikhlas si kasep nomer satu ini kasih sisa waktu dan tenaga buat bantu istrinya yang sering galau gara-gara selalu kejebak masalah teknis. Alhamdulillah gusti 🙂

Saya lahir tumbuh molencrang di Karawang.

Kota yang yang katanya katro, base camp-nya dangdut pantura, gersangnya sungguh luar biasa, tempatnya pendatang buat cari istri buat dikawin kontrak, kota penyumbang devisa terbanyak berkat jumlah TKI.

Tapi saya tetep bangga jadi anak Karawang, karna ya harus terima atuh da gimana lagi, darah karawang saya kuat.

Ibarat orang Solo yang keuturunan darah biru, ya darah saya mah tetep merah sih cuma ada bau asem khas Karawangnya, beda lah mau donor darah juga cuma bisa untuk dan dari orang karawang, ekslusif kata teteh Syharini juga

Saya gak pernah berani mimpi keliling dunia sebenernya, naik pesawat aja mimpinya jarang-jarang karena rasanya mustahil.

Ke bandara waktu kecil aja sekali doank pas jemput nenek pulang umroh. Tapi entah gimana ide ini muncul,

dari gak mungkin jadi bikin keliling dunia segampang balikin kedua tangan, dari gak punya paspor jadi ngerasain kesel karena halaman paspor penuh amburadul sama cap imigrasi padahal masa berlaku masih lama,

kelililing dunia bukan lagi mimpi di siang bolong buat anak kampung Karawang kaya saya ini. Alhmadulillah sekarang teh saya sudah hatam menginjakkan kaki di enam benua

(baca bagian Jalan-jalan ya, siapa tahu bisa kasih ide liburan yang aduhai alahambra).

Travel Blogger Indonesia
Blog ini banyak berbagi soal Jalan-Jalan, terutama Road Trip buat Pasangan Muda

Berkat melancong juga, saya mulai sedikit-sedikit belajar bahasa asing. Kalo boleh sombong mah bisa lah saya kurang lebih tujuh bahasa;

Sunda karawang … melancongnya gak jauh emang, tapi Sunda Karawang itu ibarat kata bahasa yang penuh mejik.

Iya memang ada istilah sunda karawang, jleb lah pokonya mah jangan aja lah ngajak orang karawang adu mulut mah, saya jamin teteh dan mamang langsung kacapirit udahnya teh

Betawi … ibu saya betawi asli, kalo ngomong semua vokal di ganti sama -e-.. merah jadi mereh, gakpapa jadi gakpape, ujung-ujungnya jadi juntrungannye -_- , saya kalau ngobrol sama ibu saya jadi betanda, betawi sunda, maksa pokonya

Bahasa Indonesia … emang gak jarang keselip kata sok, mah, & atuh. Bahasa Indonesia versi saya rada beda sama KBBI,

Perancis … aksen menyedihkan emang tapi nulis tesis doank mah lewat, terakhir penelitian saya tentang ‘Countrefaçon de Lux’, kalau ada yang tertarik nanti boleh saya posting ulasannya (bayar gopek buat amal jariyah ya)

Di negeri tuan Eiffel ini saya tinggal kurang lebih 6 tahun,

sempet kerja di restaurant, jadi baby sitter, room service di Hotel Swiss, sampe kerja di perusahaan listrik global yang base-campnya di kampung Alsace.

Disini juga saya berujung ngantongin 3 gelar master yang kata temen-temen saya mah ‘semacam koleksi’.

Atuhlah mereka gatau, enak jadi pelajar, banyak diskonnya gaes.

Inggris … mantan pacar saya, mamang George Clooney anu kasep dan matang di pohon. Dia yang ngajarin saya.

Ini juga jadi satu dari dua bahasa ibu anak saya, si aa (bukan anak Clooney tapi dia mah, si aa adalah buah hati saya sama si kasep nomer satu).

Jerman … cuma tahan percakapan kurang dari 5 menit tapi sekarang saya udah bisa marahin guru anak saya yang kadang suka bikin saya naik-turun tensi Gusti.

Darah Karawang saya kuat, saya bilang juga. Kacapirit mau adu mulut sama orang karawang mah gusti.

Saya juga kuat sih latihan Yoga instruksi pake bahasa jerman (sambil larak-lirik kanan kiri, pokonya mah kurang namaste-nya teh da saya ga fokus bakating otak minimalis)

Polandia … bisa bilang Ces /baca: hai/ sambil senyum lebar terus pura-pura paham dan ngangguk-ngangguk bilang Noo, Noo, Noo /yang artinya: yaa yaa yaa/.

Saya juga sempet ambil kelas Bahasa Portugis pas kuliah S2, tapi ternyata saya keseret-seret, untung aja lesnya teh gratis jadi saya ga nyesel2 amat buat mengundurkan diri dengan terhormat.

Sekarang saya lagi belajar bahasa anak /baca: si aa/ yang baru belajar ngomong. Ada-ada aja pokonya mah yang bikin ngabarakatak teh.

ya buah nanas dipegang dikira panas, sisir dibilang sikat gigi (kalah atuh aa sikat gigi badak oge yah), bangun tidur kata pertamanya nyashii,

dan bisa nangis kejer demi dikasi makan nasi minimal 6x per hari. Setengah bule juga karawang-nya lebih medok gusti.

malah dikasih coklat tetep jengker, ‘nyashii ajaa’ kata si aa teh. Gusti ada-ada wae, anak kecil pilih nasi daripada Coklat, sejarah mencatat ini mah geura.

Sok atuh mangga kalau suka blog saya dibaca terus kasih tau adik kaka temen pacar sodara,,

kalau gak suka atuhlah masa weh ga suka, dipikir-pikir lagi aja atuh lah yaa!!! Sambil pesen novel Soé Isabel juga jangan lupa yah 🙂

Oiya buat yang mau tahu detail informasi sekolah di Perancis, kunjungin aja blog ini. Sahabat saya ini detail pisan bercerita, semoga bermanfaat.

1 thought on “Tentang Saya”

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini