Coffee Break Gosip Perempuan Koleksi Buku Terbaik Koleksi Pribadi

Putih Cantik Titik: Antara Wanita dan Krim Pemutih

Teteh-teteh sekalian, yang melihara segala jenis KRIM PEMUTIH dari yang harganya sepuluh rebu tahan dipake sebulan sampe yang sekitar sejuta lima ratus dua puluh rebu sekali pake doang.

Dari yang perawatannya di salon Bu Rosidah di belakang rumah di kampung Rengas Dengklok sampai yang perawatan di Klinik kecantikan di kawasan Menteng deket rumahnya Gubernur Cimahi.

Atuhlah teh, iya Ayu Tingting mah mau putih perawatannya totalitas dari belakang kuping sampe ke lipetan kulit di ketek. Kuat atuh dia mah modalnya.

Kalau teteh modalnya ngandelin krem muka kreditan yang hasilnya bikin teteh jadi kaya Baliho, tau kan teh baliho? Yang tiang sama kepalanya teh beda judul, dimana ya teh muka golenjreng putih pucet paha kuat medok kaya dark coklat. Atuhlah teh…

Teteh mau putih dimuka medok di paha teh alesannya apa atuhlah teh?

Jaman dulu mah Kartini teh disuruh diem aja dirumah, nikah aja terus ngurus anak..

karena ya teh ya, kalau sampe Kartini teh jadi item gara-gara keluar rumah papanasan pas matahari lagi ngagolenjreng tengah hari bolong, nanti yang nanggung malu teh suaminya.

Karena ya teh yah, punya istri yang kulitnya hideung alias item ya teteh artinya suaminya teh orang miskin, gak mampu dia teh buat bayar hutang istrinya ke tukang sayur keliling dari penghasilan yang di dapet sama suaminya doang.

Jadilah istilah bangga laki-laki teh kalau nikah sama yang kulitnya putih. Atuh kapan itu teh kejadiannya?

Jaman dahulu kala, pas kuda (katanya mah) masih suka gigit besi, gatau juga alesannya teh apa, mungkin mah gigi geraham si kuda lagi tumbuh ya teh.

Atuhlah teh….

Konon sekarang kuda aja udah insap, kenapa (kebanyakan dari) kita mah belum ya teh?

Masih aja ulukutek, yang perempuan sama keukeuh aja pengen putih, yang laki-laki sama pengen nikahin cewe yang kulitnya putih.

Atuhlah teteh dan mamang..

Kita mah nenek moyangnya juga ga sama kaya nenek moyangnya The Kardashians.

Kita mah cantik cakep bageur karena kulit kita yang coklat, mulai dari coklat muda sampe coklat pisan, coklat medok. Atuhlah teh kan coklat juga enak yah, manis..

Atuhlah teh gini aja, cukup tinggal selfie terus hasilnya teh tinggal pakein saringan yang bikin kulit molencrang terus aplot aja ke FB sehari 3 kali mah, biar temen-temen SD yang suka ngatain kita si hideung pada menyesal.

Tapi jangan lupa ya teh, kalau ada undangan reuni mah jangan dateng atuhlah, entar teteh depresi lagi gara-gara dikatain lagi karena ketauan fotonya teh, kata bahasa belandanya mah *fake*

Atuhlah teteh-teteh sekalian, semoga gerakan feminisme kita tahun depan buat memperingati hari perempuan sedunia teh bukan lagi sebatas kesamaan derajat dalam dunia kerja dengan mamang-mamang ya teteh,

semoga mulai tahun depan kita juga bakal bangga bilang kalau warna kulit bukan lagi yang bikin Angelina dianggap lebih kece dari Nyi Iteung cuma gara-gara lebih terang aja kulitnya.

Selamat Hari Perempuan Sedunia (yang telat dan butuh tespek) ya teteh-teteh semua… kata temen saya yang orang Turki mah katanya ya teh,

“it’s ok atuh you have dark skin juga, you are teh still beautiful”.. Orang Turkinya teh udah lama tinggal di Rengas Dengklok soalnya..

Sekian ya teteh (oiya yang belum baca Dear Selfiwati boleh juga langsung klik disini yah )

Oiya satu lagi atuh teteh, tulisan ini teh terinspirasi dari bukunya LA Saraswati judulnya Seing Beauty Sensing Race ; yang katanya teh menangin penghargaan sebagai tulisan terbaik di negri amerini sarikit sana teteh dan mamang sekalian.

Saraswati ini teh anak bangsa yang kulitnya coklat medok ngalahin kemedokan prestasinya yang gemilang di kelas dunia.

Ulasan lebih menariknya soal buku ini langsung saya bagi-bagi setelah saya selesai ya teteh dan mamang bacanya 🙂 Atau blog ini kasih ulasan kece, cek aja kalau kepo-kepo amat mah yahh

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini