Asia Jalan Jalan

Lombok rasa Italia

Waktu sampai pertama kali di Mataram, rada-rada kecewa. Naha lautnya flat pisan yang ada di depan penginapan saya mah. Belum lagi jalanannya amsyong atuh macetnya kalah karawang ge. Saya mulai rungsing sejak hari pertama, rencana awal mau santai-santai sambil panggil Go Massage bubar. Akhirnya mulai cari tahu harus kemana dan gimana caranya, nemu deh nama-nama kaya Air Terjun Benang Setokel, Puncak Malimbu, Islamic Center NTB, Pantai Nipah, dst

Pantai Nipah jadi tujuan pertama, saya panggil Grab karena dibilang jaraknya cuma sekitar sejam dan ongkosnya juga ga lebih dari 120rb. TAPI, ternyata pantai ini susah juga buat diakses dan terbilang rada-rada serem karena saking sepi dan kelilingin sama kawasan ladang kosong. Akhirnya nemu Hotel setelah masuk pelosok. Hotel bintang lima? Saya tepok jidat, degdegan apa bakal diusir dalam sekejap. Beraniin nanya restoran, cek harga, sambil pesen segelas kopi sambil nanya-nanya boleh gak kita ke pantainya. Kayanya bakating karunya si mas-mas restorannya ngijinin juga. Pantainya cantik, banyak bagian-bagian santai yang dilindungin dari matahari yang lagi serab banget, jadi anak saya bisa rada anteng main pasir. Dann kita satu-satunya di pantai, ga ada tukang jualan, ga ada anjing liar, ga ada lah pokonya, ajibb santai! Kalau disyukurin mah yaa alhamdulillah weh walau nyasar oge yaa.. Apesnya, supir Grab yang janji jemput lagi susah ditelepon, pas muncul ujug-ujug naikin harga jadi 2x lipat dan gak dateng lagi ke lokasi. Beruntung dari hotel bisa dipanggilin si Burung Biru.

Tapi saya emang males buat sewa travel, jadi kebesokannya belom kapok juga, naik lagi cari Grab buat ke Air Terjun Benang Setokel. Sejujurnya ini mah saya ga rekomendasi lah, tapi dari sini saya ketemu bapak Grab yang luar biasa, kali ini dia juga nawarin nunggu di luar air terjun dan pas saya mau bayar dulu katanya teh ‘ga usah mbak, entar aja sekalian pas pulangnya’. Kali ini dia bener nunggu, bener minta harga yang sesuai dijanjiin bahkan gak keberatan saya minta tolong cari buah buat si aa dulu. Jadi pas dia nawarin sewa travelnya saya langsung iya, jujur pisan kayanya, bageur ongkoh.

Besoknya si bapak ngajak saya ke Tanjung Aan yang ada dikawasan Kuta. Kali ini pantainya lebih menarik karena ditambah pasir putih juga pemandangan berbukit di sekitarnya. Sayangnya, susah buat bisa duduk santai dipinggir pantai karena penjualnya rada rock and roll, satu anak kecil yang coba jualan ngedatengin saya sampe ngeblack mail bilang *emang gak kasian ya liat anak kecil gini jualan, gak punya perasaan banget deh, kasih gitu berapa*.

Masalahnya saya teh emang judes, lagi gak kesel aja muka saya ngeselin, jadi kebayang si anak kecil pasti frustasi ngadepin saya. Ya udah lah, saya senyum sambil saya kasih mata tanda *hushh

Setelah cape gak abis-abis disamperin sama yang jualan, akhirnya pergi. Kata si bapak saya mau diajak ke Bukit Merese. Jaraknya gak jauh dari si Tanjung Aan itu, tapi amsyong juga sih kalau jalan kaki kayanya. Menuju jalan masuk si bukit Merese mah biasa aja, tapi pas udah sampe bukitnya, masyaAllah, berasa kaya si Remi yang lagi menggembala sapi. Cantiknya bikin suami saya ujug-ujug bilang kalau dia berasa kaya lagi di Laut Mediterania yaa ini view-nya. Katanya, perasaan yang diciptain dari sini susah digambarin, lebih dari sekedar keindahan yang ditawarin, ada semacam peace yang disebarin lewat udara.

Tempat ini jadi favorit saya di Lombok! kayanya turun dari bukit buat cari spot pantai bener-bener mungkin juga. Dijamin bakal santai dan relaks kata saya mah. Sayangnya pas saya kesana udah mulai matahari terbenam, ngeri oge sih turun kalau udah gelap mah.

Selanjutnya kita ke Masjid, Islamic Center NTB, naik ke atas towernya dan kelilingin dalem masjid. Ada perpaduan antara budaya setempat sama budaya Arab yang masuk dari Islam itu sendiri yang ditawarin sama masjid ini. Yang paling luar biasa, ketika naik ke atas menaranya, saya takjub dengan pemandangan seribu masjid yang saling berdekatan dan ketika waktu salat datang suara adzan saling bersautan, menjanjikan kehangatan rasanya.

Photos by @Codychristopulos

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini