Gosip Parenting

Daycare?

Saya lagi ngelamun di pinggir lampu merah, nunggu buat nyebrang jalan waktu tiba-tiba satu orang berenti di sebelah saya dan ujug-ujug ngajak ngobrol. Saya liat mukanya, “oh iya saya kenal,” dalam hati teh.. ya udah lah saya sapa, dia nyapa balik tapi terus keukeuh balik lagi lanjutin ceritanya. Katanya kemaren dia di kritik kakaknya perkara dia balik lagi kerja sejak anaknya umur setahun.

“Dia bilang ga bagus saya kirim Lucas (nama anak si ibu ini) ke Kindergarten semuda itu, tapi dia ga sadar anaknya yang umur 4 tahun masih perlu semuanya disiapin, takut kalau ketemu orang, dan bahkan gak pernah mau berbagi mainan sama anak seumurannya. Sedangkan Lucas yang lebih muda dari anaknya udah bisa lakuin lebih banyak hal dari anaknya dan udah belajar arti berbagi.” Kayanya si ibu lagi kesel, kata saya dalam hati.

Saya sebenernya ga kenal-kenal amat sama si ibu ini, beberapa kali paling saling sapa kalau papasan di taman bermain, jadi saya rada kaget juga tiba-tiba doi curhat. Ya udahlah kasian, minimal saya bisa jadi pendengar yang baik aja, jarang-jarang kan disamperin gitu aja sama pahala baik.

Pas ngeh kalau dia mulai ngarepin umpan balik, akhirnya saya jawab kalau saya juga pasti kesel kalau ujug-ujug ada orang yang coba ngajarin saya gimana seharusnya berlaku jadi ibu, jadi orangtua. Dia keliatan senyum, lumayan kalimat sesimpel itu bisa sedikit redain keselnya.

Tapi saya bilang itu beneran dari hati, saya pikir selagi orangtua berjuang buat kebaikan masa depan anak, apapun itu pilihannya ya hormati aja lah. Ibu yang ikhlas mutusin diem di rumah sering dibilang, “tuh kan dibilang juga apa, cape-cape sekolah tinggi ujungnya cuma ngurus anak ngurus dapur”. Padahal ibu yang mutusin kerja dibilang gak bersyukur dikasi anak kok bukannya dirawat sendiri, ga sayang anak itu mah, atau terlalu ambisi lah sama karir. Tapi kalau misal kita sampe ada masalah ekonomi misalnya kaya si ibu-ibu temen saya ini yang harus balik kerja, yang ngritik mah bakal terus ngritik, isinya aja yang bekal beda, “jadi ibu-ibu mah harus kreatif atuh, usaha apa kek gitu, jualan kue, belajar jait, masa pinjem duit mulu blablabla”. Muter-muter kan? Emang nyenengin komentator mah bisa bikin amsyong..

Walau gitu, bukan berarti juga saya sepenuhnya setuju komentar dia soal jeleknya prilaku anak yang gak dikirim ke sekolah sejak dini. Gak cuma di sekolah kok anak bisa belajar arti mandiri, berbagi, atau bersosialisasi. Kirim anak ke sekolah lebih awal, sewa jasa baby sitter, kirim anak setiap harinya biar dijaga nenek kakek, atau ngebiarin anak stay sepenuhnya di rumah sama kita, itu semua pilihan dan keputusan kita sbg orangtua. Kalau kita bukan orangtua si anak, artinya kita harus tahan diri buat gak sedikit-sedikit komentar, sedikit-sedikit usil.

Biarin mereka lakuin tugas dan belajar dari kebaikan dan kesalahan yang mereka rasa dan liat sendiri sebagai orangtua. Kalau kata mertua saya, “You choose your own parenting – Kamu pilih sendiri gaya pengasuhan kamu.” Ketika yang lain gak abis dikritik mertua, alhamdulillah saya dikasi mertua yang gak basa-basi sama setiap ucapannya!

Balik lagi ke masalah awal, intinya saya gak mau pilih jadi orangtua yang mendidik demi menyenangkan semua orang, kriteria anak yang baik buat anak saya ya biar saya dan ayah anak saya aja yang mutusin.

Berenti berusaha ngajarin seorang ibu gimana seharusnya menjadi ibu untuk anaknya sendiri! ini satu-satunya profesi unik yang hanya mampu dilakukan oleh satu orang yang spesifik. Karena hanya saya yang mampu menjadi ibu untuk anak-anak saya, begitu juga Anda untuk anak-anak Anda.

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini