Gosip Parenting

Kenapa Membiarkan Anak Tidur Sendiri?

Sekitar sepuluh tahun lalu waktu saya lagi sekolah saya juga sambilan kerja jadi pelayan restoran, jadi baby sitter juga. Kalau yang jadi pelayan mah gitu-gitu lah, sukanya karena dikasih makan gratis, lumayan atuh jadi ga jajan, dukanya yaa bisa sampe pulang jam 2 pagi padahal ngampus teh udah dari jam 7 pagi biasanya. Tapi namanya juga bertarung demi ijasah, nikmat aja jadinya lah.

Yang paling seru mah sebenernya jadi baby sitter buat saya mah, berasanya jadi kaya maen ga kaya kerja. Nah favorit saya ada dua, yang satu namanya Rose, waktu saya mulai jagain dia umurnya sekitar 1.5 tahun (kaya si aa sekarang lah), yang satu lagi namanya Vadim, waktu itu umurnya dia sekitar 4 tahun. Anak-anak ini tidurnya sendirian atuh di kasur dan kamar masing-masing. Saya jadi bertekad, “saya oge mau ah anak saya kalau tidur sendirian di kamarnya”.

Lahirlah si aa.. tarararamm!! Gak segampang itu yaa ternyata, pantes aja banyak ibu-ibu yang sebelumnya saya ajak ngobrol ngetawain waktu saya cerita ini teh. Apalagi saya maunya dobel, kasih asi juga pisah kasur juga!! Ada yang ngatain saya masih anak bawang, belom sampe ngerasain jadi masih loba kahayang alias banyak maunya.

Bulan pertama terlewati. Boks nya si aa saya geser samping kasur, biar kalau bangun ga usah segala jalan. Tapi misi ini berhasil karena bidan saya bilangnya mah ga usah dibangunin, biarin aja sampe si anak bangun sendiri. Jadi ga ada mimpi buruk bangun setiap 2 jam kalau malem. Ditambah ya emang lagi seru-serunya juga jadi ibu-ibu freshgraduate atuh, jadi bahagia weh bangun malem juga. Walau kadang suka ngecek saking khawatirnya, eta si aa nafas ga yahh, kok gak kedengeran atuh suara nafasnya teh?

Bulan keempat. Karena saya keseringan ngecek tengah malem soal si aa nafas atau ga, suami saya mulai bahas soal pisahin kamar sm si aa. Katanya saya kebanyakan gerak, malah bikin si aa jadi sering kebangun, ganggu ceunah (katanya) mah. Ya udah lah dia bener, saya setuju aja, dan mulai lah kita gusar-geser kasur buat pindahan kamar. Tapi masalahnya kita baru aja pulang mudik dan si aa jetleg, nah mulai lah bangun sejam sekali. Kali ini karna kamar pisah artinya saya harus bangun, jalan terus gendong. Gusti ini mah mulai berat. Jadi teh ini mah saya merem ge belum lunas udah kebangun deui. Mulai kepikiran, apa ajak aja ikut tidur di kasur ya barengan bertiga? Tapi proposal ditolak sama yang mulia, akhirnya mulai baca-baca soal solusi. Cold Turkey style katanya tehh.

Cold Turkey itu teh yang akhirnya jadi senjata buat kita ngelatih si aa soal pola tidur. Tapii, cold turkey itu teh kayanya cuma buat golongan ibu-ibu tega (ibu-ibu lain saya kasih tau begitu langsung atuh saya dipelototan). Karena jadi si Cold turkey ini teh ngebiarin si anak nangis dengan pola waktu sama kesepakatan yang diatur. Susah? BANGET! Siapa atuh yang ga tega denger anaknya nangis?! Tapi namanya pencapaian mah ya harus ada yang dikorbanin, kata saya teh dalam hati walau ga yakin-yakin amat juga. Alhamd sampai hari ini si aa masih tidur sendiri di kamarnya, setiap malem ga ada lagi air mata paling pegel aja bapaknya diminta bacain buku ga kurang dari sejam diulang-ulang.

Saya ngerti yang ngetawain dulu, emang susah bu-ibu sekalian… Tapi susah sama mustahil mah beda jurusan

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini