Gosip Parenting Koleksi Buku Terbaik Koleksi Pribadi

Membiarkan Bayi Tidur Sendiri?

Orangtua tega? Terlalu ambisius? Atau keisengan?

Bukan! Ini teh salah satu cara kita sebagai orangtua menjaga hubungan! hoh Neng Tiyasaa udah gila? Segala mau menjaga hubungan! Hello, udah ada anak keles ga ada lagi urusan menjaga hubungan!

Itu teh kebanyakan yang saya denger waktu ditanya si aa tidur dimana sama siapa! Bingung juga yang nanya teh ternyata emang udah bersiap buat membombardir, atuhlah ampuni saya ihh kalau kata orang sunda mah “lip me alone ciripah

Jadi apa yang saya mau bagi disini mah buat yang lagi rencana pisah ranjang atau pisah kamar aja yah. Jadi gini, ketika kita pisah kasur atau pisah kamar, ada satu hal yang pasti kita harepin atuh? Semoga si anak bayi ga bangun setiap dua jam sekali atau ga nangis banyak jadi jamnya orangtua menikmati waktu berdua, tidur berdua kaya jaman anak belum ada, ga akan banyak kepotong.

Terus gimana? Artinya ada tombol ‘nangis’ dulu yang harus kita singkirin. Gimana? Kebanyakan anak nangis tengah malem teh menurut perempuan amerika super kece, teteh Heide Murkoff dalam bukunya What To Expect, karena si anak punya ekspektasi buat dapetin sesuatu yang di sistem dia bakal dia dapet kalau dia nangis, kenceng, makin kenceng, sampe jengker… (diulang setiap malamnya)…

Beberapa ada yang ngarepin asi, ada juga yang cuma ngarep digendong mama atau ayahnya biar nyaman, ada yang minta botol susu, ada yang ngga ngantuk lagi karena emang siangnya udah kebanyakan tidur. Jadi yang pertama harus diperhatiin sebenernya cari alesannya dulu, kenapa atuh harus sampe dia ngarepin itu tengah malem?

Dalam kasus saya sama si aa adalah yang pertama, soal asi. Jadi ketika saya ngeh bahwa semakin dikasih semakin dia bakal lebih banyak lagi bangun, siklusnya mulai saya potong. Jadi ketika siang saya coba supaya dia bisa sekenyang mungkin, pergi tidur dalam kondisi bisa tahan sampe pagi….

(soal ketahanan ini perhatiin juga usia si bayi yah, menurut bidan saya yang juga diklarifikasi di buku teteh Heidi mah anak 0-3 bayi boleh tahan maksimal 6 jam tanpa supply, kemudian 3-6 boleh dibiarin 8 jam, setelah itu sebaiknya bayi mulai diajarin tidur 10-12 jam tanpa kebangun lagi tengah malemnya).

Oke jadi dalam kasus saya si ASI. Saya coba tuker sama suami ketika si aa bangun tengah malem, suami yang bangun (karena kalau saya yang bangun pasti langsung ngerti ada mama ada micu), ayahnya juga coba ajak dia ngobrol (kedengeran gila yah, tapi kita percaya bayi juga punya sistem komunikasi yang bisa dia proses dengan segala keterbatasannya, komunikasi adalah cara paling rumit buat dipercaya tapi dalam kasus kita alhamd. berhasil setelah 100 kali dicoba.. iya memang bukan urusan satu dua kali beres teteh sekalian).

Ketika si anak mulai paham bahwa dia bangun dan ga dapet apa yang dia mau, mulai dia ngerasa males sendiri buat bangun (mungkin lagi-lagi ga dalam sekejap kaya jampi-jampi yah). Dalam kasus saya, ini teh berlangsung selama seminggu, si aa masih keukeuh terus-terusan bangun, dan kita keukeuh sama rencana. Artinya ga ada sekalipun kita nyerah angkat bendera merah terus kasih apa yang si aa mau, ASI. Sedih? Iya lah pasti, anaknya nangis kejer, saya ngerasa jadi orangtua paling kejam sedunia. Tapi saya terus berusaha kasih pemahaman juga sm diri saya, terus berdoa dan kasih otak saya dengan masukan ilmu yang jelas (dalam hal saya mah haram nge-google! saya cuma mau baca yang ditulis sama yang paham aja, kaya si teteh Heidi atau langsung tanya bidan saya).

Tapi memang ada yang disebut kerjasama tim orangtua disini. Ketika dalam kasus ini teteh nya adalah single parent, saya bener-bener gak bisa komentar lebih lanjut. Single parent dimata saya mah jempol banget, hebat banget! Jadi pasti ini bakal seribu kali lebih rumit.

Oke balik lagi perkara udah ga bangun lagi, terus gimana tuh biar bikin anak tidur sendiri?

Ada yang disebut percaya diri orangtua dalam hal ini! Kalau orangtua sendiri belum yakin ngebiarin anak tidur di kasurnya sendiri atau apalagi di kamarnya sendiri, tahan dulu rencana ini sampai mental dan hati kita sebagai orangtua siap! Percuma maksa anak ngerti kalau kita sendiri belum rela, belum ikhlas, bahkan belum yakin betul apa fungsi dari semuanya ini teh.

Soal tidur sendiri ini saya pakai cara Cold Turkey yang ditulis teteh Heidi di bukunya. Kenapa ih namanya Cold Turkey? Karena ini cuma buat orangtua yang bener-bener yakin aja, yang bener-bener bisa nyampingin perasaannya demi mencapai rencana yang dianggap baik. Kenapa? Karena Cold Turkey artinya ngebiarin anak nangis sendiri di ranjangnya, sendirian.

Lampu boleh nyala atau mati, tergantung kenyamanan anaknya. Anak saya sejak lahir udah kebiasa tidur mati lampu, jadi ketika saya coba biarin dia sendiri di kamar, lampu juga mati. Cold Turkey diawali dari kita sebagai orangtua duduk manis disamping anak di kasur, bacain doa, atau kasih asi atau botol susu, bacain buku cerita, nyanyi lagu nina bobo, cium selamat tidur, kemudian lagi-lagi kasih tahu anak bayi bahwa ini waktunya tidur, artinya mama harus pergi keluar sekarang. Keluarlah kita dari sana, dengan hati yang kuat karena si anak pasti nangis jengker. Tunggu kurang lebih 2 menit, kalau masih nangis jengker, balik lagi ke kamar, cium good night lagi, kasih lagi penjelasan waktunya tidur. Kemudian tinggal lagi, tunggu lebih lama dari yang pertama kali. Terus lakuin itu dengan bikin waktu lebih panjang setiap kali mau balik lagi buat cium dll.

Mungkin ini bisa berlangsung 10 menit, mungkin juga sampe 1-2 jam sampe akhirnya si anak nerima dan kemudian tidur. Karena itu Cold Turkey, karena kita keukeuh, terus terus dan terus.. Lakuin makin panjang waktunya sebelum kita masuk ke kamar. Yakinin diri sendiri dan kasih penghargaan buat si anak bayi. Piagam gitu penghargaan? Ga ih, maksudnya teh kasih tau kalau dia semakin pinter dan dia mulai belajar jadi anak mandiri! Kasih tau itu dengan hati bangga, kirim sinyalnya ke anak baik kesayangan kita itu 🙂

Selamat mencoba ya teteh-teteh 🙂 Ada banyak cara lain, mungkin bisa cari tahu kalau cara yang ini kurang sreg. Kaya saya bilang, mungkin buku teteh Heidi Murkoff bisa jadi referensi.

Hatur nuhun… Tulisan ini terinspirasi dari tulisan karya Heidi Murkoff, “What To Expect The First Year”

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini