Coffee Break Gosip Parenting

Parenting ala Amerika, Jerman atau Perancis?

Perbedaan ala-ala parenting USA, Jerman atau Perancis – Menjadi orangtua dalam konteks budaya ternyata jadi menarik kalau udah punya anak sendiri (bukan dapet minjem).

Ketika pertama kali saya sampai ke Prancis, saya teh shock bukan main sama sistem parenting. Salah satu anak yang saya asuh (baca: saya si baby sitter) bilang gini, “Tu sais que tu n’est pas une bonne baby sitter non – kamu sadar kan kalau kamu bukan pengasuh yang ok?”. Deng-deng-deng…

Antara kaget, gemes sama pengen nakol dengernya. Selain itu dia juga yang kasih tau saya gimana harusnya baby sitter dari Indonesia jaga anak Prancis (dimana anak Prancis yg dimaksud adalah cuma dia-dia juga dan baby sitter Indonesia-nya ya saya).. Sungguh semprul.

Tapi ini ga seberapa, saya usaha keras mikirnya ini cuma anak kecil yang lagi cari kesempatan dalam kesempitan diantara kesusahan.

Yang paling bikin frustasi adalah tradisi baa-baa-booo-wooo alias jerit-jeritan saling bales antara anak sama orangtua. Anak nangis, orangtua ngadat. Anak makin jadi nangisnya, orangtua makin sangar jeritannya.

Hello, apakah kita hidup di hutan pemirsa?

Dari suka sama anak kecil saya pun jadi sinis hati tiap kali liat orangtua bawa anak, karena kalau ga anaknya yang ngejerit ya orangtuanya yang ngejerit. Cukup bikin frustasi nontonnya. Ya atuh kenapa ditonton neng? Atuhlah…

Sebelum ada pertumpahan jus jeruk mending saya pun resign.

Walau sebenernya banyak hal yang bikin saya takjub sama orangtua-orangtua Perancis ini. Konon mereka langsung jebrat-jebret-jebrut mengajarkan bayi dari lahir buat gak banyak bangun tengah malem.

Anak Perancis juga gak pake babibu langsung juga dikasi kamar sendiri sejak hari pertama mereka di rumah.

Kemudian saya pun pindah ke jerman. Karena terbiasa sama kehidupan tarzan di Perancis, saya pun mulai bingung sama peace love and gaul yang diterapkan sama kebanyakan orangtua disini.

Sistem parenting di Jerman ini ternyata cukup hands-off alias angkat tangan alias sebisa mungkin membiarkan anak mengembangkan dirinya dengan bebas tanpa perintah babibu dari orang dewasa.

Anak dibiarin manjat, makan es krim, makan pasir. Mereka juga punya moto mau lagi panas, hujan atau salju tetep diterjang, gak takut buat ajak anak main diluar. Salut, saya mah males!

Sampe suatu waktu di hari yang cerah tapi lumayan dingin, saya bawa jalan-jalan anak saya, si aa. Ga ada angin ga ada ujan, aa pun tetiba nangis. Saya berenti, coba ajak ngobrol.

Ehh lagi asik-asik ngobrol (baca saya ngomong, aa nangis), ada nini-nini dateng menghampiri. “Anak kamu perlu topi ketika lagi jalan di bawah panas matahari.”

Karena lagi sibuk buat bujukin si aa yang nangis, saya ya cuma iya-iya aja.

Tapi yang kaya gini ternyata terus berlanjut. Ketika nini-aki-teteh-mamang nyamperin kita ngasih tahu bahwa ada yang salah dari cara kita memperlakukan anak. Entah dari pakaian, atau sepatu, atau topi. Ada ajalah.

Saya pun akhirnya mulai belajar buat ngapalin kalimat ‘Sotoy lu ah, urus aja tuh gigi lu yang masih kuning”

Sejak itu kayanya isu keganasan jawaban saya tersebar di seluruh kampung, sekarang udah jarang yang berani.

Udah paham membasmi kaum gigi kuning, eh kita pun bertandang ke USA ajak si aa. Dan ceritanya playdate lah sama orangtua sini plus anak mereka yang usianya 4 tahun.

Karena memang gapaham sistem parenting di USA, saya pun datang dengan modal kepengasuhan ala orangtua Jerman. Apalagi kalau bukan Peace love and gaul, ya kan?

Hushh hushh hussshh. Playdate terencana buat 3 hari dan saya udah frustasi sejak 2 jam pertama pertemuan.

Beda sama orangtua Prancis yang lomba paduan suara di hutan pinus sama anak-anaknya, orangtua Amerika ini ternyata ibarat guru bahasa sunda di tingkat smp.

Setiap 2 menit sekali (gak lebay ini mah beneran tiap 2 menit), ada aja perilaku anak yang dikoreksi. Berisik jadinya teh!

Awalnya ga masalah mungkin kalau berurusan sama yang kaya gini buat sesaat. Tapi kalau 3 hari 3 malem, solehah pun merasa dikelikitik pake benang wol, sesat sekali. Emang ga geli tapi ya gimana, 3 hari dikelikitik pake benang wol paham kan rasanya?

Geli ngga, lucu ngga, ya ganggu aja jadinya. Berisik!

Ga ada yang salah sih dari cara antara Jerman, Prancis atau USA ini. Yang salah itu adalah tukang sendal di antartika, udah tau dingin malah jualnya sendal jepit!

Ya sudahlah..

1 thought on “Parenting ala Amerika, Jerman atau Perancis?”

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini