Gosip Parenting

Arti Me Time Untuk Ibu Baru?

Belum pernah saya ngehargain me time segininya. Pagi-pagi, nyeuruput secangkir kopi sambil mikir ide tulisan yang lagi di garap. Si aa dianter ke sekolah jam setengah 9 pagi, ada waktu 3 jam sebelum akhirnya jemput jam 12.

Sejak si aa sekolah (day care meureunnya, sekolah buat anak setaun kedengerannya ambisius amatan) juga saya 1000x lebih ngehargain kebersamaan main sama anak kecil hobi ngelucu ini. Setiap nangis karena bosen kata mejiknya ‘owl‘ yang ngerujuk ke salah satu buku kesayangan dia. Anak kecil ini bakal tenang selama sejam demi dengerin mamanya bacain buku-buku kesayangannya. Kalau diajak ke toko mainan, dia bakal nangis kalau buku yang udah dia pegang gak bisa diajak pulang. Saya mah seneng, ibu mana yang ga bangga anaknya doyan buku (walau dalam kasus si aa mah ngerusak juga doyan).

Walau sebelumnya suami juga kasih saya waktu 1 jam nulis tanpa diganggu antara jam 6-7 malem waktu dia pulang kerja. Menurut dia kasih saya sedikit reguler ‘me time’ buat baca atau nulis bikin dia jadi ngerasa kasih saya kesempatan buat jadi diri sendiri. Sebelumnya juga saya selalu nyolong waktu buat nulis pas aa anteng main sendirian.

Alhamdulillah sekarang saya ngerasa bebas pikiran ngelakuin keduanya karena waktunya terbagi. Saya juga jauh lebih nikmatin dan ketika lagi sama-sama ya betul-betul dimanfaatin buat lakuin hal-hal seru sama-sama. Pas sore kita berdua nunggu kepala suku pulang kerja, ngobrol, ngelucu, makan malem, mandi, bobo. Istimewa? kedengerannya mah ngga ya, tapi buat saya mah berharga pisan. Sejauh masukan-masukan yang saya terima perkara kirim anak ke day care di usia dini, saya ngerasa ini semua kasih dampak positif buat kita bertiga.

Da saya mah ngejalanin keluarga bukan buat bikin semua orang di dunia seneng, atuhlah susah! Si ieu seneng si eta belum tentu. Nawaitu nya saya mah jadi istri dan ibu yang bahagia aja atuh yaa.

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini