USA

Las Vegas oh Las Vegas

Saya yakin tukang lampu mah pasti bahagia datang ke Las Vegas. Belum pernah saya seumur hidup teh ngeliat lampu segorenjeng kaya di Vegas. Sempet kepikiran ngitung berapa atuh kira-kira ini teh bayar listriknya, tapi kemudian tawakal pasrah, biar aja dipikirin sama yang punya rumah lah. Bayar listrik kontrakan sendiri juga saya kadang suka sakit kepala, mikirin bayar listrik ini mah atuh saya bisa-bisa masuk angin.

Nomer dua yang saya takjub sambil buka tutup mata ketawa-ketawa kemudian istigfar adalah banyaknya teteh-teteh sama mamang-mamang lupa pake baju dijalanan. Atuhlah! Kalau orang mah di jakarta ngamen pake baju, ini mah minta-mintanya teh jualan aurat atuhlah. Jadi disepanjang jalan, terutama yang paling saya inget teh Down Town Street, banyak baris amang-amang dan teteh-teteh berlomba cari nafkah, ada yang lupa pake celana dalem dan ada juga yang lupa pake beha, ada lagi yang ditempelin stiker-stiker ngagolenjreng di bagian ‘tetehnya’.

Beneran ada amang-amang juga? Iya beneran! Jadi si amang-amang teh kaya gajah lupa pulang ke kebon binatang, ini mah astaga lah saya ketawa-ketawa sambil kucap-kiceup.

Yang paling lucu ada nini-nini yang ‘tetehnya’ teh atuhlah mondoyot alaihumgambreng dan katanya teh ditulisin kalau dulu pernah seksi kaya model-model yang ada disebrang jalan, kalau gak salah teh ceunah ditulis kalau dia teh mantan penari telanjang di kawasan Down Town. Kebayang yah atuh kalau tuanya ‘tetehnya’ jadi sealaihumgambreng kaya si nini, karunya yah kasian itu penari-penari telanjang harus mikirin operasi pelastik sebelum udzur.

Dan lagi yang paling menarik dari kota ini teh bener-bener ibarat kota yang ga pernah tidur. Saya ikutan gak bisa tidur karena gandeng syekali itu teh gak pagi siang sore malem subuh. Jadi setiap malem selalu dan selalu dan selalu ada konser di sepanjang jalan mulai dari kelas ikan teri sampe kelas ikan kakap yang berisiknya nembus kamar besi pasti. Pagi-pagi saya keluar mau cari sarapan, penuh. Siang-siang saya jalan-jalan, penuh. Saya jadi mikir, ini teh bener-bener spektakuler amatan kota, ga ada capenya pisan gusti.

Hal lainnya lagi yang pastinya paling tenar dari Vegas mah atuh pasti tempat judi kan yah, mulai dari buat kalangan chibi maruko chan yang maen di mesin pake uang koin coba keberuntungan buat bisa beli hair dryer baru sampe kalangan jeki cen yang gak ngeri korengan abis keluarin uang jutaan dolar dan punya ruangan khusus sendiri buat judinya. Maksudnya teh gimana neng ruangan khusus?

Jadi maksudnya teh di ruangan yang lebih kece yang ditemenin sama teteh-teteh geulis aduhai. Karena kalau yang diluaran yang ada di lantai dasar gedung-gedung hotel mah amburadul, bau asep rokok dan karpetnya juga atuhlah baunya menusuk hati neneng.

Terus neneng nyobain gak maen poker? Menang gak? Nah saya teh sempet ngacai, kabita pengen nyobain atuhlah siapa tau kan pulang-pulang bisa beliin si abah istana rumah kaca di kerajaan sadamalun. Tapi saya teh bengek, ngelewatin area maen Gambling sekedar buat naek ke hotel aja saya langsung minum tolak angin udahnya. Eungap atuhlah kalau harus ngisep asep rokok teteh-teteh mamang-mamang yang ada selama berjam-jam. Iya kalau abah saya yang ngeroko disebelah saya mah tinggal saya omelin juga ampuh. Ini mah atuh lah, serem lah saya bisa-bisa dideportasi langsung mendarat di sadamalun.

Emangnya ga ada blower gitu yang ngisep asep rokonya di ruangan? Kalaupun ada pasti itu blower udah udzur menurut saya mah. Dan itu gak cuma di satu tempat, semua yang saya kunjungin sama aja. Itu mah neneng aja maennya ke tempat murahan? Atuhlah kan sepakat kita dari awal neneng mah cuma maen tempat murah gusti.. neneng mah pelit.

Sekian dan hatur nuhun. Selanjutnya gunung Valley of Fire yang cuma satu jam perjalanan dari Las Vegas, dari berisik ke tempat syahdu. cekidot yah

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini