Eropa Jalan Jalan

Kenapa Jerman Harus Masuk Dalam Travel List Saya di Bulan Februari?

Nah Februari ini ternyata jadi pesta paling meriah yang diselenggarain di seluruh Jerman dari sabang sampe merauke (neng emang ada sabang sama merauke di Jerman?…) dari kota kecil sampe ibukota Berlin. Nama festivalnya teh Narrenfest, kalau kata suami saya mah semacam Halloween di amerini sarikit sana cuma teh lebih seru lagi.

Kenapa? Karena idenya sama-sama pake kostum serem dan bagi-bagi permen. Bedanya? Halloween mah door to door kaya sales jualan obat langsing.. nah kalau ini mah musik hura-hura kostum ala-ala sepanjang kota ditutup dan gak lupa bapak walikota ikutan dangdan juga jadi mamang tukang kebon.

Narrenfest ini teh semacam festival/parade tahunan yang diorganisiin langsung sama tiap-tiap pemerintah kota yang ada di Jerman. Artinya neng? Artinya ga ada istilah tiket masuk karena parade diselenggarain di sepanjang jalan kota dan terbuka buat umum. Semua sekolah mulai dari kindergarten sampe sekolah SMA, juga sekolah-sekolah berkebutuhan khusus (SLB), organisasi-organisasi kemasyarakatan sampte teteh-teteh dan mamang tukang tahu di pasar kaget juga ikut serta di parade ini, masing-masing nentuin tema yang spesifik dari jauh-jauh hari dan semua totalitas buat dandan sesuai tema.

Terus neng kalau kita bukan anak sekolah bukan anak ormas bukan amang tukang risoles, bukan siapa-siapa lah, datang ke paradenya dandan juga atau gimana? Gak masyalah, teteh mamang pokonya semua boleh dateng, dandan ga dandan boleh lah, asal mah jangan lupa aja pakai baju yaa, atuh da dingin ih kan masih tetep bulan februari ihhh. Pokonya parade ini mah buat publik!

Selain parade kostum, ada juga banyak grup drum band yang ngiringin parade sambil muter dari titik awal sampe titik akhir parade di ujung jalan kota. Tapi yang paling seru dari parade ini teh semua anak-anak dateng ke parade sambil bawa keranjang atau tas dan semua orang dewasa wajib punya permen atau segala jenis manisan buat di sawer di sepanjang jalan.

Kalau ga bawa neng? Suami saya abis diselepetin sama segerombolan anak kecil.. gusti saya ketawa barakatak ngeliatnya. Budak leutik teh ampun pada galak-galak, tapi ya kumaha atuh yakk si om abisnya berani amat datang ke parade ga bawa permen atuh lah om pelit teh dipelihara ih, siapa sih istrinya?

Karena parade ini diisi banyak anak-anak, jadi atmosfir pestanya kerasa banget. Ngeliat anak-anak yang giat dadah-dadah minta-minta permen sama orang-orang yang parade di tengah jalan, atau ngeliat para penyihir berkostum yang coba nakut-nakutin tapi udahnya tetep bagi-bagi permen sambil dengerin live musik dari grup-grup drum band.

Sebelumnya saya udah sering denger soal Oktober Fest yang paling terkenal yang diadain setiap tahun di bulan September sampe Oktober di Munchen. Tapi jujur aja atuh lah saya kecele karena menurut saya mah ya gitu-gitu aja, isinya teh yaa paling anak muda zaman now didandanin segala rupa mulai dari badut sampe dandan ala ratu raja kerajaan terus mabuk-mabukan sampe harus digotong pulang. Belum lagi pake tiket masuk yang harganya alaihumgambreng dan harus dipesen minimal 8 bulan sebelumnya. Kalau parade ini dijamin hati huru hara bergembira, gratis, pulang-pulang bawa permen buat dijual lagi di warung ceu warsih.. Yuk ah cus!

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini