Coffee Break Gosip Perempuan

Jatah Istri

Yang diketahui istri saya cuma satu, bahwasanya saya selalu mengirimkannya 100% dari penghasilan saya setiap bulan kepadanya. Beruntung dia tidak pernah banyak tanya, selalu tersenyum sambil sesekali mengecup pipi saya manja.

Walau sejujurnya dalam hati sedikit kesal, karena saya ini ibarat anak SD, dijatah setiap harinya oleh istri diktator. Katanya kita harus berhemat demi kebutuhan dadakan atau bencana.

“Ya tapi kan gak cuma 15rebu sehari juga kali mih, anak SD aja jajannya udah 50rebu,” saya memohon tapi sejak itu hanya diberi lebih 3ribu rupiah dari jatah sebelumnya.

“Lagian kan papih udah mamih sediain cemilan sama makan siang buat di kantor, butuh buat apalagi coba,” Lani, istri saya tercinta, menjawab tanpa belas kasih. Istri pelit, saya bicara dalam hati, khawatir kalau terdengar bisa-bisa jatah saya malah disunat lagi kan.

Sampai satu hari, akhirnya yang saya khawatirkan terbongkar. Ketika saya pulang, ternyata Lani sudah bersiap menunggu dengan sapu dan raket badminton. Tidak pakai sambutan kata-kata lagi, tapi langsung pukulan tanpa ampun. Saya berteriak minta ampun, jelas saja diabaikan.

Namun setelah terlihat mulai lelah, akhirnya Lani pun berhenti dan menangis sejadi-jadinya. Saya tidak tidak enak hati telah membuatnya terluka.

“Saya teh kurang apa sih pih, masih juga papih selingkuh! Gusti nu Agung, jahat kamu pih!”

“Siapa yang selingkuh?” Saya malah jadi bingung sekarang, “Demi Tuhan mih, papih gak pernah sekali juga selingkuh, boro-boro selingkuh mih, ngajak cewe makan cendol juga papih ga sanggup bayarnya,” saya berhenti sambil mencoba melihat reaksi istri saya.

“Oh gitu? Terus 30 persen penghasilan papih dikemanain?” Katanya sambil bersiap kembali memukuli badan saya.

“30% yang mana sih maksud mamih teh atuhlah?” Aku berpura-pura tidak tahu.

“Udah ga usah akting, mamih udah cek slip gaji papih, HRD yang tadi pagi kirim ke mamih! Bodohnya mamih selama ini percaya aja!”

“Papih, papih, papih, aduh mih papih minta ampun mih, papih kapok!”

“Kemana 30% nya?”

“Papih kasih neng Rusli supaya dia bisa bayar sekolah dia sama kedua adiknya, Adit sama Dani.”

“Neng Rusli yang tinggal di pojok komplek?”

“Iya mih, yang beberapa tahun lalu ditinggal pergi orangtuanya. Papih kesian, tapi mau jujur sama mamih takut! Setiap papih minta jatah harian lebih hari Jumat buat sedekah di masjid aja, mamih jawabnya ga usah banyak-banyak, masukin serebu doank kata mamih.”

Istri saya menunduk. “Maafin papih ya mih, papih nih cuma gamau keluarga kita dipersulit di kubur nanti karena pelit dalam beramal. Papih cuma mencoba menyelamatkan keluarga kita dari siksaan akhirat.”

Kini istri saya pun kembali menangis, lalu memeluk saya mesra. Sedetik kemudian, Lani kembali bicara, “ tapi gak 30% dari gaji kamu juga kali pih!”.

Eaaaa, tetep! Dasar pelit!

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini