Afrika

Bahasa Indonesia Menyelamatkan Sailormoon dari Sinchan-Sinchan Marrakech

Marrakech? Amsyong pemirsa! Kenapa atuh?

Saya biasanya teh emang sengaja gak banyak browsing-browsing kalau sebelum liburan, biar lebih banyak pengalaman budaya yang bisa lebih kerasa waktu lagi main terutama teh ke tempat-tempat baru. Tapi baru kali ini saya nyesel, kenapa lagi atuh neng ngan ngeluh wae hidup teh? Jangan suudzon heula ih!

Jadi gini, ada budaya yang berkembang di sekitaran Medina-Marrakech (oiya ini mah cuma 8 hari pengalaman yah, jadi orang-orang Indonesia yang tinggal disana mah mungkin banget punya pandangan beda) buat bikin turis ngerasa dengan jelas bahwa segala gerakannya diperhatiin. Sama siapa? Hampir sama semua makhluk laki-laki dari semua golongan usia! Cuma laki-laki? Iyah 100% cuma laki-laki, dari anak kecil sampe golongan udzur!

Gimana coba contohnya? Jadi gini, ketika saya lagi jalan kaki, walau sebut lah saya teh ga keliatan kaya lagi bingung cari jalan atau lagi ngecek peta atau gps aja ngga, bahkan pegang hape ge ngga, tapi setiap kurang lebih 100 meter bakal ada aja orang (baca: laki-laki golongan semua usia) bakal berenti (walau mereka teh naik motor atau naik sepeda atau naik andong juga segala) PASTI manggil kita dan bilang :

“Alun-alun arahnya kesana” – maksudnya arah berlawanan dari tujuan jalan kita gak peduli dimana pun kita ada.

Hari pertama? Saya senyum-senyum sambil jelasin kalau tujuan saya mah bukan mau ke alun-alun. Reaksinya? “terus lawu mau kemana?”

Saya bingung atuh kenapa pake kepo segala si mamang teh? Tapi ya emang beneran keponya, karena kalau kita gak jawab bakal terus diikutin (atuh ngeri kan yah?). Terus kalau kita jalan terus bakal diteriakin (walau si mamang gak jauh juga dari kita jaraknya, tapi nya tetep weh)

“Jalan kesana ditutup woy!”

Waktu dibilang jalan ditutup teh keliatan jelas seribu lebih sepuluh manusia lagi nangkring dan mondari-mandir ke arah yang disebutin. Saya tarik nafas aja lah, sabar, serem juga mau ribut ini mah bukan sadamalun kan! Jadi ada dua kalimat standar yang diucapin sama masyarakat lokal yang malang melintang di sekitaran Medina-Marrakech ini:

Alun-alun ke arah sana” – “Jalan kesana ditutup

Beberapa ada juga yang coba bawa kita ke arah pabrik pembuatan/pengolahan kulit binatang. Dalam hal ini saya udah diwanti-wanti sama Mohamed (orang baik penjaga airbnb tempat saya tinggal) kalau jangan sampe mau dibawa sama orang kemanapun, apalagi kalau diajak ke pabrik pembuatan kulit!

Kenapa? Karena ini artinya kita ngasih jalan dan kesempatan buat di palak atau mungkin malah dirampok! Dan beberapa blog yang suami saya baca mengkonfirmasi soal ini, mereka yang kejebak berusaha keluar dari sana dengan badan utuh aja udah untung katanya, boro-boro mau mikirin duit dikantong karena kengerian orang-orangnya yang keliatan gak macem-macem kalau mau nyakitin.

Menurut pengamatan dan analisa saya sama suami mah gini:

Nomer satu: Orang-orang (tetep ya bacanya teh orang disini cuma laki-laki dari bocah sampe udzur) yang berenti itu teh mungkin bermaksud buat nolong karena ngira kita salah jalan.

Nomer dua: Orang-orang ini teh bermaksud kasih tau dengan cara mereka sendiri bahwa turis gak welcome buat masukin kawasan kehidupan lokal. Jadi arah alun-alun itu yang selalu diarahin setiap kali mereka liat turis. Turis ya gabung sana sama turis aja, mungkin kaya gitu kali maksudnya.

Nomer tiga: Orang-orang ini teh bermaksud mencari nafkah dari turis-turis dengan ngajak ngobrol dan berusaha kasih lihat bahwa mereka paham dan bisa bawa kita ke tempat yang lebih maknyos.

Saya dalam hal ini teh ketemu dua golongan menarik: yang pertama bocah-bocah yang secara tiba-tiba muncul dan bilang ‘chez rachid c’est par là madame – arah Chez Rachid kesini nyonyah‘ .. chez Rachid itu tempat airbnb saya tinggal, dan saya ya emang lagi jalan arah pulang dan diikutin dan ketika sampe diminta uang karena katanya kita udah nunjukin jalan pulang. Sedih yah anak kecil aja udah punya trik-trik kaya gini buat dapet uang dari turis.

Golongan yang kedua itu orang tua yang ngikutin saya di pasar dan berakhir dengan hal yang sama persis kaya si anak-anak kecil itu.

Saya gak mungkin bisa ngerubah mentalitas siapapun, tapi saya tahu seengganya saya bisa buat gak mendukung perilaku kaya gini. Apalagi atuh anak-anak, kalau saya termasuk yang ngasih saya bakal kejebak dalam realita lingkaran setan ngedukung mereka tumbuh dengan tangan dibawah dan kepala mendengak dan otak licik.

Naudzubillah :

Terus ada solusinya ga ini teh? Ada atuh, masalah tanpa solusi mah mending naik beca aja ke kantor pegadaian.

Jawab orang-orang yang nanya atau ajak ngomong tanpa diundang dengan bahasa indonesia! Neng Tiyasaa udah gila? Atuh gapaham dianya! Emang itu maksudnya, mereka gak paham dan gak sedikitpun coba buat paham. Jadi gini, saya teh udah jenuh diajak ngomong, akhirnya pas ada satu macan mengaum ajak saya ngomong, saya jawab sambil muka polos senyum-senyum nahan ee … ‘bapaknya teh bisa bahasa indonesia atuh?’ … bapaknya bingung merhatiin muka saya, terus nanya ‘English?’ .. saya geleng-geleng.. “Français?” … saya geleng-geleng … “Deutsch?” saya keukeuh geleng-geleng …. “Berber?” .. saya pura-pura makin gapaham dan saya ulang lagi, “atuh bapaknya teh mau bilang apa sama saya?” Tau berakhir dengan apa percakapan tanpa makna ieu teh? Bapaknya geleng-geleng kepala sambil nyuruh saya pergi. Kalau biasanya diteriakin dipanggil-panggil gak dikasi pergi gak dikasih jalan lurus yang diridoi, kali ini saya AKHIRNYA DILEPAS BEGITU SAJA. Alhamdulillah, berkahnya bisa bahasa Indonesia.

Hatur nuhun bapak WS Rendra …

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini