Koleksi Buku Terbaik Koleksi Pribadi

Absolut Cantik, Pasti Putih Bukan?

Sepuluh tahun saya merantau kurang lebih, ada dua pattern yang secara konsisten dianut untuk menyambut saya. Kalau saya pulang ketika musim dingin di negeri rantau, ketika saya rindu matahari karena ketemu cahaya matahari ibarat mimpi ketemu Brad Pitt, otomatis sambutan yang neneng dapet kaya gini “neng, cakepan lo sekarang putihan”, kalau saya pulang di musim panas di negeri rantau, ketika matahari ibarat baju diskon di pasar baru, begini kurang lebih “neng item banget sih lo, ampe dekil, tinggal di afrika atau di eropa sih?”.

Saya mah dari kecil udah disebut dekil, jadi ya bukan perkara besar lagi sekarang. Mana rambut saya kriting kribo kaya singa lagi ngambek sama pak RT. Saya mah udah biasa jadi paket lengkap buat diteror. Udah coba krem pemutih sama rambut dibonding juga, pujian buat saya ya sifatnya temporer, kaya hape Iphone yg harus diinstal sebulan sekali kalau ngga diadat sama seluruh semesta. Begitulah.. tapi bukan masalah, saya sendiri yang kebawa jaman, saya sendiri yang kejar-kejaran demi sebuah pujian.. ada yang ngerasa kaya saya?

Kalau jaman dulu orang kulit hitam yang menang dalam perang kekuasaan, apakah warna hitam bakal tetap menjadi referensi keburukan? Dan warna putih bakal tetap memimpin dalam persoalan kebaikan? Kalau dulu di Amerika Serikat sana orang kulit putih jadi budak dan kulit hitam yang jadi majikan, apa referensi kita di tanah air juga bakal berubah?

Masalahnya teh kita ngga tau! Kenapa? Karena itu bukan fakta sejarah yang kita hadapin sekarang. Biar kata Obama sempat memimpin negara adi kuasa, biar kata Will Smith membuktikan orang hitam juga bisa ganteng minta ampun, biar kata Nelson Mandela dihormati hampir seluruh umat, faktanya kalau hidup di Indonesia pokonya yang putih pasti cakep, yang item, kalau kata suami saya “role the dice”, ya liat keberuntungan aja, siapa tau bisa dapet gelar si hitam manis, atau siapa tau bisa dibilang minimal pinter atau ya kaya, siapa tau loh yaa.

Jadi putih gak perlu embel-embel buat dipuja, sesimpel itu buat hidup di tengah masyarakat yang menganut paham warna sebagai referensi absolut. Neng nulis ini karena kesel ya neng? Separo sih iya, separo lagi karena saya kebawa perasaan sama nasib orang yang terkena dampak ketidakadilan hanya perkara warna. Belum lagi presiden negara adikuasa sekarang yang lagi giat memprovokasi perkara warna sebagai tindak kriminal.

Ya udah lah ya gapapa bule mah kita bisa anggep aja mungkin gak bisa menerima kenyataan Tuhan sebagai pemegang kuasa penuh buat kasih warna pelindung tulang dan daging pada diri manusia, ya negeri kita? Atuhlah, kita kan berpegang teguh pada keyakinan Tuhan Yang Maha Esa, ada di Pancasila pasal satu yang jaman SD harus kita apalin kalau ga bisa disetrap di ujung kelas.

Saya mah cuma mau kasih satu peluk hangat sama yang mau mulai sama-sama mengganti paham ‘cakep deh, putihan’ sama hal-hal lain yang lebih layak diberikan kepada manusia yang pasalnya tidak punya pilihan soal ini, hanya menerima takdir Tuhan, kecuali kalau operasi plastik memang jadi bisnis teteh dan mamang sekalian 🙂

Sampai kapan kita mau jadi manusia dengan pandangan perspektif yang tidak hanya menyakiti manusia lain, tapi juga menghina Tuhan sebagai desainer official-nya?

Novel Soé Isabel, oleh M. Tiyasaa

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini