Koleksi Buku Terbaik

Penulis Judes Juga Bisa Insaf?

Biasanya saya punya karakter-karakter dalam kepala soal penulis-penulis yang karyanya saya baca lebih dari dua atau tiga. Kaya semacam nyiptain motif sendiri soal gimana sih karakter si penulis ini dalam kehidupan nyata. Sampai akhirnya setelah baca sekitar 10 buku karya Amélie Nothomb, terbiasa sama cara judes dan ekstrim penulis ngegambarin karakter-karakter yang kadang berdasarkan kewarganegaraan, kadang berdasar wajah, saya akhirnya liat sisi lain dari penulis spektakuler ini, ternyata ada juga sisi lemah doi dalam menulis. Yaitu ketika dia ngegambarin sahabatnya, dia sampai nulis, “gw ngapain atuh ntar Petronille kalau lu ga ada? Lu teh ga mikirin segimananya gw bakal ngerasa sedih?“.

Pétronille oleh Amélie Nothomb

“Je regarderai autour de moi … les gens avaient des expressions affreuses. Enfin, le froid humide me transperçait les os.”

(Pétronille, Hal. 65)

“Saya melihat sekitar.. orang-orang memberi pandangan buruk. Udara dingin yang basah mulai menggerogoti tulang-tulangku.” Amélie merasakan keasingan, namun dia melihatnya dari sisi baik, rasanya aneh kalau sudah terbiasa dengan pola judesnya.

Buku ini teh kado dari sahabat saya. Karena tau saya doyan kebangetan baca, alhasil tiap tahun saya selalu dikasi kejutan kado buku-buku baru. Saya kira saya udah baca semua bukunya neng Amélie Nothomb, salah pemirsa ada versi paling baru, si Pétronille, kayanya Amélie yang judes mulai insaf.

Beda dengan buku-bukunya yang lain yang sarat kebencian atau balas dendam atau apapun itu, Petronille ini kasih gambaran sudut lain dari Amélie. Kisah persahabatannya dengan Pétronille dan pengakuannya soal bagaimana hidupnya kelak kalau Pétronille pergi. Kisahnya manis. Baca yuk guys #kampanyeliterasi

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini