Coffee Break Gosip Perempuan

Dear Selfiwati (Bagian 2)

Surat terbuka untuk teteh-teteh selfi-wati (BAGIAN 2), nomer satunya ada disini yah
Nomer dua ya teh, sebenernya ya ga masalah-masalah amat teteh pasang foto selfie pas lagi galau, atau seneng atau lagi mau ngucapin hatur nuhun terima kasih sama si aa si kakang si masprabu atau si ayah si papah si dedi. Ga masalah sebenernya teh beneran, apalagi kalau ditambah kata-kata bijak yang di kopi-paste dari website-website kece, pake bahasa inggris pokonya maknyos.

Nomer dua ya teh, sebenernya ya ga masalah-masalah amat teteh pasang foto selfie pas lagi galau, atau seneng atau lagi mau ngucapin hatur nuhun terima kasih sama si aa si kakang si masprabu atau si ayah si papah si dedi. Ga masalah sebenernya teh beneran, apalagi kalau ditambah kata-kata bijak yang di kopi-paste dari website-website kece, pake bahasa inggris pokonya maknyos.

Gak masalah kalau teteh kata-kata bijak pake bahasa inggrisnya teh cuma tinggal kopi paste mah. Kenapa? Karena kebanyakan ditulis sama yang bahasa inggrisnya teh udah beres. Karena keseringan bahasa inggrisnya teh udah bener teteh.
Nah yang jadi masalah ni ya teh, ketika teteh pasang kata-kata bijak yang ditulis pake bahasa indonesia seadanya terus dimasukin ke google translate dan sama si google translate juga di terjemahin dengan se-minimalis mungkin. Atuhlah teteh…

Emangnya kalau selfie terus dilengkapin kata-kata bijak pake bahasa indonesia atau bahasa sunda atau bahasa batak kurang aduhai gitu ya teh? Bukannya apa-apa atuh teh, yang pertama ya teh suka jadi ngilikitik hati bacanya, maksudnya apa yang diterjemahin apa, jadi kaya si kabayan pake mahkota versi Pangeran Philip di serial film Crown yang ada di netflix. Gak nyambung atuh kan? Ya iya kabayan mah pantesnya pake kopeah dan tayangnya di Indosiar. Ada masalah? Ya ngga ada, apa yang salah sama indosiar, atau sama kopeah atau sama kabayang? Ga ada teteh.

Ga ada masalah sama si Kabayan, yang masalah itu yang lupa kalau pas pelajaran bahasa inggris di sekolah dapet nilai 5 akibat selalu ketiduran terus pas lulus keseret-seret pengen ujug-ujug dapet kerjaan di Wall Street.
Ga ada masalah sama si Kabayan yang bangga sama identitas sundanya mah, yang masalah itu yang maksak pengen go internasyenel tapi kemampuan terbatas. Iya atuh Syahrini mah banyak duitnya banyak tas Hermes-nya, tenar, bahasa inggrisnya pabalatak juga dimaklumi, apalagi baru nikah sama juragan keturunan Jepang yang pinternya aduhai.

Atuhlah teh, kalau bukan kita yang ngejaga bahasa indonesia bahasa tradisional, siapa lagi kan? Masa aja Brad Pitt ujug-ujug mau menyelamatkan bahasa Sunda dari kepunahan, ngga meureun yah?
Lanjut atau udah bosen cari bahasan baru aja nih teteh dan mamang?

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini