Coffee Break Gosip Perempuan

Anak Pungut

Nunih anak pertama saya. Sedangkan Udin adalah anak kedua, atau anak pungut saja sebenernya. Saya pungut karena suami memaksa, kasihan katanya.

“Kalau kasian terus mah bisa-bisa rumah kita berakhir jadi yayasan yatim piatu atuh papih, gusti nu agung” saya marah.

Tapi suami saya memang pintar betul merayu. Sebuah tas mahal keluaran Eropa langsung menyambut saya di rumah, “papih denger mamih lagi pengen banget tas ini ya mih, ini makanya papih belikan, jastip sama si Lastri yang lagi liburan ke Paris,” saya langsung gamang.

Boro-boro tas mahal keluaran Eropa, emas yang ga sampe sejuta buat investasi aja baru dibelikan kalau saya sudah merengek. Segitunya si papih kasian sama anak jalanan? Sampai-sampai belikan tas harga 20juta?

“Emang anak siapa sih pih?” Aku mulai mengorek, ada yang janggal rasanya. “ Anak di jalanan mih,” katanya keukeuh.

“Emang pas di jalan cuma ada satu anak?”
“Iyah cuma ada satu.”
“Jalanan dimana emang?”
“Di deket lapangan segitiga situ.”
“Bukannya di deket lapangan segitiga itu rumah mantan papih?”

Suami saya mulai keringat dingin, suaranya mulai terbata-bata. “Pih, kamu dulu itu betul menceraikan si Tina kan?”

Masih tidak menjawab, keringatnya makin jibrug bahkan mulai membasahi kausnya.

Sekian

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini