Coffee Break Gosip Parenting Gosip Perempuan

Membohongi Anak

Boleh ga sih bohong sama anak?

“Adek jangan jalan kesitu, hayu loh dimakan gendurowo entar,” kaya apa juga bentuk gendurowo si mama ga paham. Dosa bohong dicatet malaikat. Anak? Tetep lari ke jalan. Gigit jari

“Adek kalau nasinya ngga dimakan entar mama ngga ajak ke Alfa yah,” padahal ngga ada rencana juga ke Alfa, rencananya abis ngasih makan mau langsung disuruh tidur. Malaikat nyatet lagi. Anak? Nangis kejer pengen langsung ke Alfa beli bengbeng. Tepok jidat

“Mama gak punya coklat, itu mah obat bukan coklat, pait, buekk,” padahal jelas-jelas itu tobleron, langsung diumpetin. Apalagi yah ini mah, bohong tingkat kecamatan? Dicatet lagi sama malaikat. Anak? Pasang siasat nunggu mama lelah. Keringet dingin.

Memang rasanya pasti frustasi negosiasi sama anak, terutama balita yang kemampuan verbalnya masih limited edition (gitu kalau kata teteh tukang daster langganan saya mah).

Tapi bidan saya pernah bilang gini,

“jangan kira anak-anak gak paham sama apa yang kita ucapin, bayi yang masih di dalam kandungan aja udah bisa merasakan kecaman dan atau kasih sayang melalui ungkapan verbal yang diterima dari sekililingnya (terutama ibunya)”

Teteh bidan

Itu mah tapi kata bidan saya yah, percaya nya sok mangga, kalau ngga percaya mangga juga di sharing penjelasannya.

Saya mah awam lah, jadi ya saya mah percaya aja. Saya telen mentah-mentah wasiat si teteh bidan.

Toh sederhana, bidan saya cuma lagi kasih tau hati-hati sama ucapan, jangan bohong!

walau itu diucapinnya sama balita yang lagi nguji emosi emak yang lagi naik darah karena datang bulan dan telat uang bulanan.

Saya sendiri gak cuma yakin anak paham semua ucapan saya, saya juga percaya ucapan-ucapan saya itu dicerna dan disimpen dalam tabungan otak anak saya yang mungkin masih sekecil permen lolipop.

Tabungan itu yang kelak (saya yakin) bakal jadi kompas hidupnya.

Kalau saya kutip dari blog parenting:

kebiasaan berbohong orangtua itu membuat anak meniru cara yang dicontohkan orang tuanya jika kelak ia berada di situasi sama.

Parenting Indonesia

Menurut saya membohongi anak sama aja mendidiknya menjadi pendusta dan koruptor (amit-amit Gusti..)

Dan mungkin aja kan membasmi korupsi di negeri kita ini bisa berawal dari orangtua yang selalu bersikap jujur walau pahit. Mungkin yah, kalau saya hilaf mah atuh jangan dibully gusti, saya hampura, minta maaf..

Saya sendiri menyiasati supaya gak banyak bohong dengan ya ga banyak ngatur anak.

Yah silent is gold katanya mah. Bukan berati cuek, ya saya diemin aja kalau masih dalam batas wajar.

Kalau mulai mengarah bahaya, baru saya kasih peringatan pertama. Coba menjelaskan dengan bahasa normal kalau itu teh bahaya, nanti bisa sakit.

Toh dia paham konsep kata sakit, jadi ga perlu muter sampe ke gendorowo dan kuntil anak buat bikin anak nurut.

Kalau mulai ngarah buang makanan, juga saya ajak ngobrol. Kalau makanan itu bukan untuk dibuang-buang, harus dihormati karena banyak yang susah buat makan.

Apa itu selalu di denger? Tentu aja ngga pemirsa. Senen-kemis diwaro sama si aa. Tapi saya lagi belajar mendidik anak manusia, yang punya mata, rasa, dan juga pikiran.

Sedangkan dia sendiri lagi belajar kehidupan, kita berdua sama-sama belajar. Pelan-pelan kan yah belajar mah gabisa langsung juara kelas?

Berikut beberapa sharing teman-teman dari komunitas di Facebook

Bohong Anak 2
Bohong Anak

Dan masih banyak lagi sharing tentang bohong ini, silahkan cek disini.

Teteh-teteh sendiri gimana dalam menangani/menghindari konflik bohong ini sama anak-anak? Yuk di share, siapa tau bisa saling kasih ide cara negosiasi yang jurdil sama anak-anak.

Yang pasti, semangat menjadi perpustakaan pertama!

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini