penyebaran berita dalam kampanye pilpres 2019
Coffee Break Gosip Perempuan

Pilpres 2019, Perang atau Pesta Demokrasi?

Pilpres 2019 sepertinya melahirkan banyak debat yang membingungkan untuk diproses dalam satu kejapan mata.

Tulisan dibawah ini teh saya kirim ke KBM di Facebook sana. Ada beberapa komentar yg menarik. Namanya manusia berpresepsi kan boleh sebebas burung yang terbang.

Bebas, dan saya pikir pemikiran mereka layak dihargai dan ya kalau otak saya sampe ya dihayati dengan sehat aja. Katanya;

tulisan itu tuduhan kepada partisan upaya pemenangan pilpres calon yang dijagokan.

Yah sebut aja saya mah kerja otak saya minimalis, kalau kurang tepat silahkan aja atuh langsung dikomen, mangga.

Saya nulis ini karena melihat banyaknya (banyak yah bukan berarti semua kan?) berita (opini) yang bermaksud saling menjatuhkan.

Jelas ga semua (lagi-lagi nih ga semua), ada tentunya berita-berita yang absolut berdasar fakta.

Bukan saya bilang seharusnya jangan kirim berita, saya cuma bilang ya sebaiknya ditelusuri dulu sebelum menyebarkan,

Khawatir aja, ternyata itu fitnah. Bukan berarti semua fitnah, khawatir ADA unsur fitnah. Bukan berarti semua fitnah (eh saya ulang-ulang lagi doang yah)

Katanya lagi,

Saya nuduh orang-orang yang nyebar berita jagoan pilpres-nya adalah orang-orang yang dikasi imbalan sama idolanya?

Atuhlah, jadi gini maksud saya teh. Pada dasarnya janji manis politik itu ya ADA, ya EKSIS, mau gamau kita harus buka mata (iya kan yahh?).

Ketika saya bilang, mending dikasi imbalan mah saya mau untuk (semata-mata sekedar) MENYEBAR BERITA BOHONG.

Nah kalau udah nyebar (ternyata loh ya ternyata, beritanya adalah fitnah?

Ternyata loh ya, kan lagi-lagi ga semua kan yah?

Ada yang betul tapi ada yang kurang betul dan berpotensi menyebar hoax dan imbalan yang kita dapet ujungnya cuma dosa. Atuhlah nyaah!

Masa nampung dosa demi kasih kursi kuasa sama orang yang mungkin aja bakal lupa sama janji-janji kampanye pilpres-nya pas udah naik tahta atau naik tahta lagi…

Belum lagi pertarungan kampanye penyebaran berita ini mengarah pada permusuhan.

Waspada penyebaran berita bohong dalam kampanye pilpres 2019

Ya gapapa musuhan sama si Ujang yang sekedar muncul di komunitas facebook yang kita kenal aja ngga tau mukanya juga ngga

(karena foto saringan selfinya terlalu sadis – oiya baca bagian dear selfiwati kalau penasaran).

Kalau jadi ngarah permusuhan sama tetangga yang sempet nolongin anak kita yang kecebur got,

Atau sama temen jaman SD yang sering kasih kita nyontek peer matematika? Itu teh kan HERO ihh

Katanya lagi, saya gak peduli sama nasib kemana bangsa ini bakal dibawa oleh pemimpinnya!

Jujur saya lebih peduli sama kerukunan kita membangun diri sebagai anak bangsa daripada panggung politik.

Negara yang masyarakatnya punya kecerdasan emosional yang berintegrasi dengan kecerdasan intelektual tidak akan dengan mudah diadu domba oleh KAMPANYE politik.

Ya sudahlah teteh mamang sekalian, dibawah ini isinya yah..

Semoga bisa dipahami dengan sehat ya teteh dan mamang 🙂

Kalau ditengah jalan mulai kesel langsung aja baca-baca sambil tutup mata dan tahan nafas 20 menit aja ga usah lama-lama.

Dan yang punya pemikiran lain, tentu kita tidak lain dan tidak bukan hidup di negeri Demokrasi, ketika berbeda pola pandang jelas sah-sah saja dimata hukum, ya kan ya donk?

Tolong saya gaes, Jokowi atau Prabowo?

Jadi gini, konon lagi heboh dua kubu yang lagi beradu. Yang pro Pak Jokowi katanya Pak Prabowo gak bisa ngaji, yang pro Prabowo katanya Jokowi kriminalisasi ulama.

Belum lagi nih, yang pro Jokowi katanya Jokowilagi, yang pro Prabowo katanya Gantipresiden2019.

Pokonya teh twitter ramenya bukan lagi soal Ayu Tingting yang selingkuh sama Rafi Ahmad gaes, tapi soal Jokowi yang harus di uninstal atau Prabowo yang koalisiprabohong.

Galau saya teh gaes, masalahnya ini nih gaes. Pas saya mau mantapkan hati buat milih Jokowi, eh saya liat ternyata koleksi tas-tas menantunya gaes, astaga bikin saya iri dan dengki hati gaes.

Mulai dari Dior, Chanel sampe Hermes, ga ada gaes ternyata yang merek-merek cibaduyutnya. Atuhlah.. Saya teh kepengen beli juga ya gaes, tapi kata suami saya katanya ‘sing eling neng’.

Atuh masa kredit beli tas sampe 5 tahun ya gaes, kalah sama kredit mobil. Mobil aja udah cukup udzur gaes, hampir ngalahin umurnya Tasya penyanyi anak-anak gaes.. ngenes lah

Akhirnya saya pikir-pikir, ya udahlah lah gaes pilih Pak Prabowo aja, daripada saya ngacai gara-gara liatin koleksi tas menantunya Pak Jokowi kan ya gaes.

Eh gaes, ternyata gaes anaknya Prabowo itu gaes bintang di Paris Fashion Week gaes. Atuhlah, saya juga mau gaes.

Tapi ya gaes jangankan jadi bintang disana gaes, kayanya mau ngintip acaranya dari jendela depan aja saya bisa-bisa diusir satpam gaes, da saya teh udah mah dekil juga kulehe gaes.

Jadi saya pun bukannya move on malah balik lagi lah julid dan iri hati lagi gaes. Sampai saya teh akhirnya berpikir (yah walau otak saya yang kepake cuma 0.1% gaes),

para fanatikers yang sampai rela broadcast sana sini, posting sana sini, gembor sana sini buat nyebarin berita tentang idolanya gaes, mereka kira-kira dikasih apa ya gaes?

Tolong saya gaes, kalau misal yang pro petahana bisa dikasi salah satu koleksi tas mahal saya daftar gaes, all out lah pokonya mah saya bakal sebar berita sebohong mungkin gaes.

Kalau misal dari kubu non-petahana bisa dikasi satu aja gaes tiket ikutan nonton Paris Fashion Week, saya mau daftar juga gaes, all out lah saya bakal sebar juga berita sehoax mungkin guys.

Saya mau lah gaes daftar jadi pendukung dua kubu juga, saya ikhlas (lumayan gaes tas mahal sama tiket fashion show nonton bareng sama Cameron Diaz gaes).

Tapi masalahnya, koleksi tas mereka mah ya tetep punya mereka ya gaes.
Dan tiket duduk bareng sebelahan sama Victoria Beckham juga ibarat mimpi geludug di siang bolong.

Gini lah gaes, jadi aja pemilih yang, ga usah cerdas lah gaes, tapi ya jangan olohok-olohok teuing gitu.

Hati-hati gaes kalau mau menyebar berita, masalahnya ya gaes kalau ternyata bohong kan jadi fitnah ya gaes.

Nah saya inget nih gaes guru agama saya kasih tau, fitnah itu lebih kejam daripada pembunuhan gaes, kan serem ya gaes?

Masa mau ngusir kecoa aja degdegan setengah mati ujug-ujug harus dapet beban dosa bunuh-bunuhan ya gaes, serem ya gaes?

Sekian gaes, yang belum baca postingan saya soal selfiewati boleh juga gaes diintip di beranda atau langsung boleh gaes di blog saya aja mtiyasaa.com

Sekian teteh dan mamang. Oiya jangan lupa likes atau komen yah kalau suka, kalau ga suka mah atuhlah hayuh pikirkan lagi. Hatur nuhun dan salam demokrasi

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini