Jalan Jalan

Tips Dapet Tiket Murah

Setelah kurang lebih sepuluh tahun melancong seluruh dunia, saya teh sedikit-sedikit belajar paham kenapa harga tiket sering bikin galau. Kemurahan ya galau, kemahalaman lebih lagi atuh yaa.

Kenapa atuh yang bikin harga tiket teh maju mundur udah kaya neneng inces syahrini?

Nomer wahid: Keseringan KEPO

Nah kan kepo bikin apes! Atuh kenapa? Jadi teh ada yang disebut sistem ‘cookie’ di handphone atau komputer. Neng cookie mah bukannya kue-kue yang ajib dimakan anget-anget? Bukan ih! Cookie teh sistem penyimpanan data sejarah (bukan sejarah kemerdekaan ihh) aktivitas-aktivitas kita di internet. Terus gimana hubungannya?

Ketika pertama kali kita coba ngecek, keseringan teh kita dapat harga aduhai karena itu pertama kali kita coba cari tahu atuh berapa kira-kira ya harga tiket dari negeri Amsyong ke negeri Aduhai? Kemudian si cookie (melalui akun-akun sosial media atau akun email) simpen cerita dalem sistemnya soal rencana kita mau jalan-jalan terus ngegosip sama semua website-website jalan-jalan. Alhasil? Dari gosip itu teh mereka mutusin cari keuntungan lebih tinggi lain kali kita ngecek lagi harga tiket pesawat. Dan terus terus terus begitu.

Terus gimana atuh solusinya neng? Salah satu yang bisa kita lakuin teh (kalau masih dalam kondisi galau) hapus ‘cookie’ setiap kali kita abis ngecek. Kadang (emang gak selalu ya) cara ini ngaruh buat balikin harga ke harga murah atau sebut lah lebih murah daripada kena cookie-cookie nakal.

Solusi laen ada ngga neng? Jangan kelamaan galaunya, karena semakin galau semakin website-webiste nakal main-main sama perasaan kita, bilang kalau udah seribu orang lain ikutan ngecek harga tiket ini, atau juga sisa kursi di pesawat udah tinggal sedikit lagi kalau kita gak buru-buru ambil keputusan kita bakal menangis sendu di hari minggu ala si lala di film bidadari.

Nomer Isnen nih: Konversi uang.

Maksudnya apa atuh neng? Jadi gini, kadang harga yang tertera di Dolar AS beda sama harga yang bakal tertera di Rupiah. Ya emang beda atuh neng kan yang satu Dolar yang satu Rupiah! Iya bener, tapi ketika kita coba konversi sendiri perbedaannya teh jauh beda. Kenapa atuh? Perkiraan saya mah karena kekuatan mata uang yang emang beda-beda juga dimata ekonomi dunia yang bikin pikiran kita amburadul. Keseringan harga tiket yang kita cek dalam rate dalam rupiah teh selalu lebih mahal daripada konversi mata uang lain yang lebih kuat.

Solusinya apa atuh neng? Apa saya mending ceknya pake dolar AS atau euro aja atuh? Kalau kata saya mah cek dalam beberapa mata uang aja, siapa tau beruntung atuh.

Nomer Salasa: Kota tempat kita terbang sama kota tujuan. Udah sempet baca blog neneng sebelumnya soal Terbang Murah mah Lewat Las Vegas? Jadi ada penjelasan soal tempat-tempat populer bikin harga tiket pesawat kita lebih murah. Kenapa atuh? Karena teh tempat populer bikin banyak orang mau pergi jadi bikin pesawat lebih sering penuh jadi bikin perusahaan lebih stabil soal pemasukannya (kayanya mah). Jadi kota pilihan juga ngaruh soal harga tiket pesawat teh. Pilih aja atuh kota tempat terbangnya teh yang populer ke kota yang juga populer. Selanjutnya kita bisa ke tempat lain misalnya teh lewat darat, naik bis atuh atau naik kereta atau sewa mobil kalau rombongan.

Nomer Arbaah apa atuh neng? Cari waktu yang tepat!

Atuh apa maksudnya neng? Jangan pergi pas semua orang heboh pergi, misal pas libur panjang abis lebaran atau musim libur natal misalnya. Coba cari waktu pas kira-kira kebanyakan orang lagi kejebak kerja sekolah dll. Kalau lagi sepi biasanya teh tiket lebih ngerayu-rayu minta dibeli jadilah murah. Kalau lagi musim libur, tiket-tiket jadi arogan, ngerasa dikejar-kejar jadilah doi jual mahal, bikin kesyal!

Nomer Akhir pemirsa: Tempat kita beli.

Maksudnya? Jadi contohnya nih ya, setiap kali saya terbang dari Eropa ke Indonesia, kisaran harga tiket yang saya bayar biasanya teh (sejak 10 tahun terakhir) cuma sekitar 400-600 euro pulang pergi, artinya teh kalau versi Rupiah saat 2019 ini mah sekitar 6-8 juta. Waktu saya bilang ini ke keluarga atau ke temn-temen biasanya mereka teh langsung ‘WAOW’ murah amatan. Kemudian mereka mulai cek, dan katanya teh gapernah harga pesawat dari Jakarta ke salah satu negara di Eropa Barat (Kaya Paris di Perancis atau Amsterdam di Belanda) kurang dari 10 juta, keseringan malah dapet di sekitar 15 jutaan pulang pergi.

Gimana atuh ya ceritanya bisa bule dapet harga lebih murah kalau mau jalan-jalan ke negara kita dan kita harus bayar 2 sampai 3 kali lipat buat terbang ke negara mereka dibanding sama harga yang mereka bayar. Sedih ya? Padahal pendapatan kebanyakan mereka lebih dari orang-orang kita, tapi atuh kenapa kita jadi yang bayar lebih mahal? Misteri atuh lah ya. Itu mah kayanya persoalan ekonomi dan neneng kurang paham.

Jadi apa atuh solusinya? Kerja lebih keras pemirsa, dan coba lakuin aja nomer Wahid sampe Arbaah yang neneng bahas sebelumnya. Begitu kurang lebih saran neneng dari karawang mah.

Selamat berlibur.. Selamat kepoin harga tiket

Blog sebelah ada juga nih kasih tau caranya liburan keluar negeri gratis, coba aja cek disini.

1 thought on “Tips Dapet Tiket Murah”

Keki Atau Suka? Tinggalkan Kesan Disini